Bukti terbaru industri rumput laut disampaikan ke Sulawesi Selatan

seaweed industry

Forum kebijakan terbaru antara Australia-Indonesia Centre dan pemerintah serta para pemimpin industri di Sulawesi Selatan telah membahas penelitian rumput laut terbaru dengan mempertimbangkan cara-cara untuk meningkatkan industri secara berkelanjutan.

 

Diskusi menyentuh data pemetaan satelit, pemicu harga, kemampuan keterampilan dan penggunaan botol plastik dalam produksi rumput laut.

Peneliti utama dari Partnership for Australia Indonesia Research (PAIR) menguraikan bagaimana temuan mereka dapat digunakan untuk lebih memahami nilai pasar dan kualitas rumput laut, dan memberikan wawasan tentang masyarakat pesisir dan tujuan mengembangkan industri yang lebih canggih.

Produksi rumput laut mendukung penghidupan lebih dari 35.000 rumah tangga di Sulawesi Selatan (BPS, 2020). Pemerintah Indonesia memprioritaskan pengembangan industri rumput laut karena perannya yang penting dalam mengentaskan kemiskinan masyarakat pesisir.

Rekan peneliti Scott Waldron menguraikan bagaimana pemetaan satelit gambar tinggi baru memberikan pemahaman yang lebih baik tentang di mana rumput laut tumbuh, dibandingkan dengan peta yang digambar tangan yang digunakan di masa lalu.

“Jika kita tahu di mana rumput laut tumbuh dengan baik dan menghubungkannya dengan kondisi lingkungan, seperti salinitas, maka kita dapat menggunakannya untuk memahami di mana menanam rumput laut terbaik di Indonesia,” kata Dr Waldron dari Universitas Queensland.

Forum tersebut juga mendengar bahwa para peneliti telah diberikan akses ke database besar yang dikelola oleh JASUDA, jaringan sumber daya industri rumput laut, yang memberikan harga untuk rumput laut di 13 wilayah sejak tahun 2005.

Bukti dari hal ini menunjukkan bahwa harga yang ditetapkan di satu kota (Takalar) mempengaruhi pasar lainnya. Namun data juga menunjukkan bahwa harga tidak mencerminkan kualitas rumput laut.

“Seorang petani dapat menghasilkan rumput laut dengan kualitas yang fantastis tetapi belum tentu mendapatkan harga terbaik untuk itu. Hal itu menunjukkan kepada kita bahwa pasar Indonesia tidak berfungsi dengan baik dalam hal itu,” kata Dr Waldron.

Para peneliti dapat berbicara tentang temuan mereka dengan pejabat industri utama, termasuk Sulkaf S. Latief, mantan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Sulawesi Selatan.

“Sulawesi Selatan telah menjadikan rumput laut sebagai komoditas andalan. Kita sudah bisa melihat dari studi PAIR bahwa semua data menunjukkan peningkatan yang positif. Namun, bukan berarti tidak ada masalah dalam perkembangannya terutama yang berkaitan dengan pasar dan harga,” kata Ir Sulkaf.

Indonesia adalah produsen rumput laut terbesar di dunia, namun sebagian besar diekspor dalam bentuk bernilai rendah daripada diolah atau dimurnikan di dalam negeri. Hal ini paling sering digunakan sebagai bahan makanan, namun permintaan pasar tumbuh untuk penggunaan rumput laut di daerah lain, seperti pengganti plastik dan untuk digunakan dalam obat-obatan, biofuel, bahan kimia dan kosmetik.

Ketua Tim Akselerator Sulsel, Andi Aslam Patonangi, mengatakan penelitian tersebut dapat membantu dengan rekomendasi peningkatan kualitas agar memenuhi standar internasional.

Co-lead penelitian PAIR Nunung Nuryartono memaparkan kepada forum, materi yang dikumpulkan dari dua desa rumput laut Pangkep dan Takalar. Tim peneliti telah mengadakan survei dengan 278 petani dan wawancara mendalam dengan 78 petani selama sepuluh bulan.

“Sebanyak 83 persen masyarakat di daerah penelitian kami, sumber pendapatannya berasal dari budidaya rumput laut. Namun, mereka membutuhkan upaya untuk memitigasi dan mengelola risiko akibat cuaca dan perubahan iklim. Hal ini penting untuk ditindaklanjuti dalam penyusunan road map kebijakan,” kata Profesor Nunung.

Guru Besar dari IPB University ini menjelaskan betapa pentingnya pekerjaan di desa untuk memahami kesejahteraan desa rumput laut secara keseluruhan dan insentif dan pendorong apa yang paling baik dalam mengembangkan industri ini.

Pekerjaan ini sedang dilakukan oleh peneliti junior yang tinggal di desa-desa dan mengembangkan metodologi untuk mengumpulkan data yang relevan dengan cara terbaik.

Pertanyaan yang diajukan termasuk peran petani kecil dan mungkin entitas perusahaan, jenis pembudidaya rumput laut, dan bagaimana mengakomodasi pemain yang berbeda dalam pelatihan, pengembangan kebijakan dan teknis.

Policy Forum
Para peneliti dan pemangku kepentingan di Sulawesi Selatan menghadiri forum kebijakan

Sebagai contoh, peneliti Universitas Queensland Zannie Langford mengatakan bahwa petani rumput laut yang memiliki ‘ruang’ laut cenderung memiliki pendapatan yang lebih tinggi. Mereka yang bekerja di bagian lain dari rantai, pengikat rumput laut, misalnya, dapat menegosiasikan kenaikan upah sejalan dengan kenaikan harga rumput laut.

Menurut Asdar Marsuki dari Asosiasi Rumput Laut Indonesia (ARLI), industri perlu memiliki penelitian dan pengembangan yang tepat melalui rantai nilai.

“Semua pelaku yang terlibat dalam budidaya rumput laut memiliki hak untuk menyejahterakan, mulai dari petani hingga pekerja industri untuk mencapai peningkatan berkelanjutan industri rumput laut Sulawesi Selatan,” katanya.

Forum juga mendengar studi lapangan yang dilakukan oleh para peneliti junior untuk mendapatkan bukti tentang penggunaan botol plastik di jalur rumput laut, dan memeriksa bagaimana plastik terdegradasi dan faktor signifikan apa yang menyebabkan proses degradasi tersebut.

Presentation
Isu tentang penggunaan plastik dalam budidaya rumput laut dipresentasikan oleh peneliti muda

Indonesia sudah menjadi produsen rumput laut terbesar di dunia. Ini menyumbang lebih dari sepertiga dari produksi rumput laut global.

Direktur eksekutif AIC, Eugene Sebastian, bertemu dengan pemerintah dan pemangku kepentingan industri dua minggu sebelum forum dan diskusi tentang industri rumput laut menjadi fokus utama. Ini termasuk melihat jenis pendidikan dan pelatihan yang diperlukan untuk mendukung kaum muda memasuki karir di sepanjang rantai nilai industri secara keseluruhan.

KJRI Makassar, Bronwyn Robbins, mengadvokasi PAIR untuk menjajaki peluang membangun pasar ekspor baru dari Sulawesi Selatan ke Australia melalui kesepakatan ekonomi yang dikenal dengan IA-CEPA.

“Pemerintah Australia sangat mendukung upaya PAIR untuk meningkatkan hubungan perdagangan, menumbuhkan industri dan menciptakan lapangan kerja di kedua negara melalui rumput laut,” kata Ms Robbins.

Peneliti industri rumput laut AIC mempresentasikan temuannya dan mendiskusikannya dengan Tim Percepatan Kerjasama Pemerintah (TGUPP) Sulawesi Selatan dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Penelitian dan Pengembangan (Bappelitbangda). Forum kebijakan pada 2 Juni 2022 juga dihadiri oleh para pakar dan peneliti dari perguruan tinggi, dinas kelautan dan perikanan, pertanian, ekonomi dan pembangunan daerah, sektor LSM dan mitra industri.

Picture of Evelynd

Produser Konten Digital
The Australia-Indonesia Centre

Picture of Helen Brown

Kepala Komunikasi dan Penjangkauan
The Australia-Indonesia Centre